Ini 6 Alasan Ahok Harus Ditahan


Bdg.News. Jakarta. Hari ini penyidik Polri menyerahkan barang bukti dan tersangka ke Jaksa Penuntut Umum (JPU) terkait kasus penistaan agama oleh Basuku Tj Purnama.

Ketua Penanggulangan Penodaan Agama, Anton Tabah Digdoyo menyatakan setelah penyerahan dan pemberkasan pada tahap 2 selesai, selanjutnya menjadi wewenang Kejaksaan.

"Tapi kita selalu ingat sudah menjadi kebiasaan hukum bahwa tersangka akan terus ditahan untuk mempermudah dan mempercepat persidangan di pengadilan yang cepat dan murah," katanya Kamis di Jakarta, (1/12).

Anton berharap semua aparat hukum menaati ketentuan KUHAP demi keadilan dan kepastian Hukum. "Saya yakin Kejaksaan Agung arif dan bijaksana memenuhi amanah hukum, karena syarat obyektif dan subyektif untuk menahan tersangka sudah sangat terpenuhi dengan berbagai alasan," ujarnya menjelaskan.

Anton Tabah kemudian menjelaskan alasan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok ini sudah mesti ditahan. Pertama, kata Anton, pascaditetapkan sebagai tersangka Ahok malah membuat delik baru memfitnah jutaan pendemo 411 dibayar masing-masing Rp 500.000. 

Kedua, tersangka merusak nama baik bangsa Indonesia di mata dunia dengan statement di koran Belanda Nederlands telah terjadi penyebaran kebencian umat Islam pada umat kristen di Indonesia. "Padahal, itu sama skali tak pernah terjadi," ujarnya menjelaskan.

Ketiga, keamanan tersangka sangat terancam sehigga polri mengerahkan ratusan personil hanya untuk menjaga rumah tersangka yang sudah berjalan lebih dari sebulan dengan biaya sangat besar dan menyita penggunaan kekuatan Polri yang tidak perlu dan seharusnya bisa digunakan untuk pelayanan masyarakt yang lebih bermanfaat.

Keempat, aspirasi ratusan juta rakyat Indonesia baik yang Muslim dan non-Muslim bahkan WNI Cina semua menuntut Ahok ditahan. Kelima, sampai ada mujahid komunitas puluhan ribu rakyat berjalan kaki menempuh jarak ratusan kilometermenuju Jakarta karena sangat menuntut tersangka penista Islam tersebut ditahan.

''Dan keenam, sudah banyak yurispodensi semua kasus penistaan agama tersangkanya selalu ditahan,'' papar Anton Tabah menjelaskan.

Sumber: Republika.co.id

Post a Comment

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget